Pagi-pagi saya sudah di kampus.

Sebenernya belum terlalu pagi sih, jam 10.

Tapi parkir sepeda masih sepi dan saya orang pertama di lab.

Musim panas memang mesti begini, apalagi kalau bukan demi alasan penghematan. 

Bisa sih bertahan di rumah, tapi Kyoto musim panas sumuknya ampun-ampunan.  Badan gelisah (geli-geli basah) karena berkeringat. Nah, menyalakan AC terntu saja menyenangkan, tapi hati bisa jadi gelisah, karena biaya listrik melonjak tinggi. Yups, musim dingin dan panas memang musim listrik mahal. Pelan namun pasti merangkak terus. 

Apalagi belum ada kepastian kapan beasiswa dikti akan turun. bahaya

Kampus menjadi tempat melarikan diri yang nyaman. Ada AC, internet, kopi dan makanan yang berlimpah. Maklum saya dan teman-teman memang sama-sama rajin. Teman-teman saya rajin membawa makanan, sementara saya rajin menghabiskan 😉 Adil kan?

Tengok saja meja belajar kami…

20140820_095646

 

Nah saya mau fesbukan dulu mengerjakan disertasi dulu ya, bye

 

Tinggalkan Balasan