Menghadapi Corona dan semua orang stay at home,  sebagai (bukan) pakar parenting, saya mencoba menulis tulisan ini. Mengingat, bagi beberapa orang, tinggal berhari-hari bersama keluarga bisa menjadi disaster.

Ya, ortu WFH (Work from Home) dan anak belajar di rumah. Sekilas menyenangkan. Tapi percayalah, akan ada momen-momen menjengkelkan. Apalagi jika tidak ada ide dan memang sedang membatasi ke mal, tempat rekreasi dan tempat keramaian lain.

Baik, langsung saja dimulai ya..

  1. Sholat Subuh Berjamaah

Solat subuh segera setelah azan subuh bisa jadi awal yang baik buat hari ini. Bapak menjadi Imam, istri dan anak menjadi makmum, wow keren banget. Walaupun Corona menjadi halangan untuk ke Mesjid, tapi rumah menjadi Mesjid buat keluarga. Kalaupun di rumah gak ada tempat solat yang khusus (Baca: Mushola), toh sajadah bisa digelar di mana saja.

Buat yang udah sering melakukan atau memang mengajak anaknya ke mesjid Solat Subuh, lanjutkaaaaan. Tapi buat yang jarang, akan ada kupu-kupu menggelitik perut anak lho ketika melihat Bapaknya jadi Imam.

Ini bisa jadi momentum kebersamaan yang intim. para Bapak, gak usah malu jika bacaannya kurang bagus. Saatnya dibenerin, he he.

2. Masak Sarapan Bareng

Nah, ini bisa selang-seling sama nomor 3 sih. Bisa dibolak-balik juga.

Jika selama ini sarapan pagi di hari kerja jadi aktivitas tergesa-gesa, kali ini bisa jadi momentum kebersamaan. Gak usah masak yang susah-susah. Yang pinteng simpel dan sebisa mungkin lakukan bersama. Sesekali berikan tanggungjawab buat anak untuk membuat sarapan bagi semua anggota keluarga, perbolehkan mereka membuat kreasinya sendiri dan boleh nyontek dari youtube. Anda bisa terkejut lho dengan hasilnya. Saya pernah dibuatkan oreo goreng oleh Ayal, cocok juga buat nemenin ngopi.

WhatsApp Image 2020-03-16 at 7.49.00 AM

Nah, dilanjut sarapan bareng sambil ngobrol intim dan mengingatkan jadwal hari ini juga oke banget.

3. Olahraga Bareng

Nah, karantina di rumah bisa bikin karatan dan gendut kalau anggota keluarga gak bergerak. Olahraga bareng seru tuh, bisa keliling komplek habis solat subuh, senam tabata bareng, maen bulutangkis depan rumah atau beberes selokan depan rumah.

4. Tetap Mandi Pagi

Jangan ubah rutinitas mandi pagi. Ini prinsip. Sekali dilanggar, pasti bakal kacau seharian dan bakal rebahan terus. jadi walaupun tidak sekolah, mandi pagi tetap wajib sebagai pertanda, bahwa badan ini siap untuk belajar.

5. Belajar Terjadwal Seperti di Sekolah

Ini yang berat, karena suasana sekolah dengan rumah pasti berbeda. Ada banyak hal yang membuat anak malas belajar. Pastikan berkoordinasi dengan guru, memahami materi pelajaran dan posisi belajar anak. Nah sebagai sumber belajar selain ortu ya tentu saja ada sumber belajar daring yang berlimpah: mulai dari ruang guru, zenius sampai khan academy.

WhatsApp Image 2020-03-16 at 7.25.47 AM

Atau jika memang materinya sedang pas, gunakan lingkungan sekitar sebagai sarana belajar. Misalnya mengamati kodok di halaman untuk pelajaran biologi, atau membongkar laptop bersama untuk mengamati mesinnya untuk pelajaran berkaitan. Asal jangan lupa dirakit lagi ya…

WhatsApp Image 2020-03-16 at 7.39.23 AM.jpeg

6. Maen Monopoli, TTS atau Catur.

Mencegah kebosanan, ya lakukan kegiatan di luar pelajaran. Jangan ragu berinvestasi beli board game semacam monopoly. Kegiatan ini merangsang berpikir dan softskill anak seperti negosiasi, dan membuat keputusan. Permainan yang lain juga oke, mulai dari mengisi TTS (banyak aplikasinya di HP/Tablet), maen catur atau halma.

7. Nonton Bareng

Nonton juga gak apa-apa lho. Hanya tentu saja tontonlah film-film bermutu. Salah satunya, saya menyarankan menonton  film-film animasi dari Studio Ghibli, itu keren banget.

Sebagai info, film-film Ghibli kini tersedia di Netflix. Tapi jika tidak berlangganan netflix, di internet pasti tersedia.

all-ghibli-films-studio-ghibli-6053073-1280-1024.jpg
sumber:www.fanpop.com

Tentu masih banyak film yang lain, jangan lupa buat listnya dan nonton bareng.

8. Membuat Project Bareng

Masih gabut dan mulai kacau tidak terkendali?

Buat project bareng. Karena sekarang rasanya semua orang punya HP. Kenapa gak bikin project film bareng? Bisa bikin tutorial mandiin kucing bareng, maen musik bareng, dan lain-lain. Ada yang jadi sutradara, aktor/aktris, dan editor. Upload di Youtube. Keren lho
Ini contohnya, he he

9. Baca dan Nulis

Terakhir, karantina di rumah bisa jadi sarana menghabiskan buku-buku yang dibeli tapi belum dibaca. Dicek deh di lemari, jangan-jangan masih diplastikin alias belum dibuka. Padahal setiap maen ke toko buku atau BBWF semangat borong bukunya amat luar biasa.

WhatsApp Image 2020-03-16 at 8.03.23 AM
Buku-buku koleksi Ayal

Nah gak ada salahnya anak-anak diminta menuangkannya dalam tulisan di blog. Pasti seru lho, apalagi link blognya dikirim ke temen-temen, guru atau sepupu. Wih…

Tinggalkan Balasan